informasiobat.com

SIMVASTATIN

NAMA GENERIK
Simvastatin

NAMA KIMIA
Sinonim : butanoic acid, 2,2-dimethyl-,1,2,3,7,8,8a-hexahydro-3,7-dimethyl-8-[2-(tetrahydro-4-hydroxy-6-oxo-2H-pyran-2-yl)-ethyl]-1-naphthalenyl ester, [1S-[1a,3a,7,8(2S*,4S*),-8a ]].

STRUKTUR KIMIA
C25H38O5

KETERANGAN
Simvastatin merupakan senyawa antilipemik, Inhibitor HMG-CoA (hydroxymethylglutaryl-CoA) reduktase

SIFAT FISIKOKIMIA
Simvastatin merupakan serbuk kristal warna putih, nonhigroskopis.;Praktis tidak larut dalam air dan sangat larut dalam kloroform, metanol dan etanol

SUB KELAS TERAPI
Obat Kardiovaskuler

FARMAKOLOGI
Farmakodinamik/Farmakokinetik ;Onset kerja : > 3 hari ;Efek puncak : 2 minggu;Absorpsi : 85% ;Ikatan obat-protein (protein binding) ~ 95%;Metabolisme : di hati melalui CYP3A4; first-pass effect ;Bioavailabilitas : < 5%;T eliminasi : tidak diketahui ;Waktu untuk mencapai puncak : 1,3-2,4 jam;Ekskresi : feces (60%); urine (13%)

STABILITAS PENYIMPANAN
Tablet harus disimpan dalam wadah yang tertutup rapat pada suhu antara 5C hingga 30C (41F hingga 86F)

KONTRA INDIKASI
Statin kontraindikasi pada pasien dengan penyakit hati yang aktif (tes fungsi hati abnormal yang persisten) , pada kehamilan dan menyusui, porphyria

EFEK SAMPING
Myositis reversibel merupakan efek samping yang jarang tetapi bermakna (significant side effect) . Statin juga menyebabkan sikit kepala, mempengaruhi hasil fungsi hati (hepatitis, jarang terjadi), paraesthasia, dan efek pada saluran cerna termasuk ;nyeri abdomen,flatulence, konstipasi, diare, mual dan muntah. Rash dan reaksi hipersensitifitas (termasuk angioedema dan anafilaksis) dilaporkan jarang terjadi.;Efek pada otot : myalgia, myositis dan myopathy jika myopathy diduga terjadi dan kreatinin kinase meningkat (lebih dari 5 kali batas atas nilai normal), atau timbul gejala muskular yang berat, pengobatan tidak boleh dilanjutkan. ;Pada pasien dengan risiko tinggi terhadap gangguan otot, pemberian statin tidak boleh dimulai jika kreatinin kinase meningkat. Insidensi terjadinya myopahyi akan meningkat jika statin diberikan pada dosis tinggi atau diberikan dengan fibrat, ;dengan asam nikotinat atau dengan immunosupresan seperti sklosporin ; perlu pengawasan (monitoring) yang ketat terhadap fungsi hati dan jika kreatinin kinase menunjukakan gejala akibat penggunaan obat tersebut.;Rhabdomyolysis dengan gagal ginjal akut sekunder hingga myoglobinuria juga dilaporkan terjadi. ;Efek samping yang lain : alopesia, anemia, pusing, neuropati perifer, hepatitis, jaundice, pankreatitis.

INTERAKSI MAKANAN
Hindari penggunaan etanol yang berlebihan (potensial mengakibatkan efek hepatik) ;Konsentrasi serum simvastatin dapat ditingkatkan jika digunakan dengan jus grapefruit ; hindari penggunaan bersama dengan jus dalam jumlah besar ( > 1 quart/hari, 1 quart = 0,9463 L);St. Johns wort dapat menurunkan efek simvastatin.

INTERAKSI OBAT
Efek Cytochrome P450: substrat CYP3A4 (mayor); menghambat CYP2C8/9 (lemah), 2D6 (lemah);Meningkatkan efek/toksisitas : resiko myopathy/rhabdomyolyis dapat meningkat dengan pemberian bersama senyawa penurun lipid yang dapat menyebabkan rhabdomyolysis (gemfibrozil, turunan asam fibrat atau niasin pada dosis = 1 g/ hari),atau selama penggunaan;bersama inhibitor CYP3A4 kuat .;Inhibitor CYP3A4 dapat meningkatkan efek/kadar simvastatin;contoh inhibitor meliputi:antifungi golongan azol,klaritromisin,diklofenak,doksisiklin, eritromisin,imatinib,isoniazid,nefazodon,nicardipin,propofol,inhibitor protease,kuinidin, telitromisin ;dan verapamil.Dalam jumlah besar ( > 1 quart/hari, 1 quart = 0,9463 L), jus grapefruit dapat meningkatkan serum konsentrasi simvastatin, meningkatkan risiko rhabdomyolysis. Pada umumnya penggunaan bersama dengan inhibitor CYP3A4 tidak direkomendasikan;;produsen merekomendasikan pembatasan dosis simvastatin hingga 20 mg/hari jika digunakan dengan amiodaron atau verapamil, dan 10 mg/hari jika digunakan dengan siklosporin,gemfibrozil atau turunan asam fibrat. ;Efek antikoagulan warfarin dapat ditingkatkan oleh simvastatin. Efek penurun kolesterol aditif bila digunakan bersama dengan golongan sekuestran asam empedu (kolestipol atau kolestiramin). ;Menurunkan efek: Jika digunakan dalam 1 jam sebelum atau hingga 2 jam sesudah kolestiramin, penurunan absorpsi simvastatin dapat terjadi.

PENGARUH KEHAMILAN
Faktor risiko : X;Penggunaan statin dihindari/kontraindikasi pada wanita hamil, dilaporkan terjadi congenital anomalies (cacat tubuh); biosintesis kolesterol penting bagi perkembangan fetus. ;penurunan syntesis kolesterol kemungkinan mempengaruhi perkembangan janin

PENGARUH MENYUSUI
Ekskresi ke dalam air susu tidak diketahui/kontraindikasi ;Produsen atorvastatin, fluvastatin, rosuvastatin dan simvastatin menyarankan untuk menghindari penggunaan obat pada wanita menyusui, tidak ada informasi yang tersedia

PARAMETER MONITORING
Kadar kreatin fosfokinase, serum kolesterol (total dan fraksionasi), tes fungsi hati

BENTUK SEDIAAN
Tablet

PERINGATAN
Statin harus diberikan dengan hati-hati pada pasien dengan riwayat penyakit hati atau pasien yang menggunakan alkohol dalam jumlah yang banyak (penggunaan dihindari pada penyakit hati yang aktif). ;Hipotiroidisme harus diberi pengobatan yang adekuat lebih dahulu sebelum memulai pengobatan dengan statin). Tes fungsi hati harus dilakukan sebelum pengobatan dan 1 3 bulan setelah penggunaan obat, diteruskan tiap 6 sampai 1 tahun, ;kecuali jika terdapat tanda-tanda hepatotoksisitas. Pengobatan harus dihentikan apabila kadar serum transminase meningkat hingga dan bertahan 3 kali batas atas nilai normalnya.;Statin harus digunakan dengan peringatan (hati-hati) pada pasien dengan faktor resiko mengalami myopathy atau rhabdomyolysis; pasien diberi nasehat untuk melaporkan nyeri otot yang terjadi padanya.;Statin dihindari penggunaannya pada porphyria , namun rosuvastatin aman digunakan.

INFORMASI PASIEN
Jumlah dan frekuensi penggunaan obat tergantung dari beberapa faktor, seperti kondisi pasien, umur dan berat badan. Bila anda mempunyai pertanyaan yang berkaitan dengan jumlah dan/ frekwensi pemakaian obat tanyakan pada apoteker atau dokter. ;Gunakan obat ini pada malam hari kecuali dinyatakan lain oleh dokter atau apoteker. ;Mintalah nasehat tenaga kesehatan bila anda makan grapefruit atau minum jus grapefruit ;Obat ini sangat efektif jika digunakan bersama dengan olah raga dan diet mengurangi asupan makanan yang mengandung kolesterol (lemak) dan lemak jenuh;Pasien disarankan untuk segera memberitahukan dokter jika mengalami nyeri otot, nyeri tekan (tenderness) dan kelemahan yang tidak dapat dijelaskan.;Tes laboratorium diperlukan untuk memonitor terapi. Pastikan hal ini dilakukan ;Jangan menghentikan pemakaian obat ini tanpa berkonsultasi dengan dokter ;Jangan menggunakan obat melebihi jumlah yang telah diresepkan, kecuali atas anjuran dokter.;Kondisi medis awal pasien harus diceritakan pada petugas kesehatan sebelum menggunakan obat ini;Jangan menggunakan OTC atau obat resep yang lain tanpa memberitahu dokter yang merawat. Ini termasuk sediaan herbal atau suplemen makanan yang lain;Jika pasien lupa minum obat, segera mungkin minum obat setelah ingat. Jika terlewat beberapa jam dan telah mendekati waktu minum obat berikutnya jangan minum obat dengan dosis ganda, kecuali atas saran dari tenaga kesehatan .;Jika lebih dari satu kali dosis terlewat, mulai kembali pengobatan seperti awal dan mintalah nasehat dokter pada kunjungan berikutnya. ;Obat ini hanya digunakan oleh pasien yang mendapat resep. Jangan diberikan pada orang lain.

MEKANISME AKSI
Simvastatin adalah turunan metilasi dari lovastatin yang bekerja secara kompetitif menghambat 3-hydroxy-3-methylglutaryl-coenzyme A (HMG-CoA) reduktase, enzim yang sangay berperan dalam katalisasi biosntesis colesterol.

MONITORING
Kadar kreatin fosfokinase berkaitan dengan kemungkinan terjadinya myopathy, serum kolesterol (total dan fraksionasi);Tes fungsi hati terutama pada awal pengobatan dan bila ada indikasi klinik.;Pasien dengan dosis hingga 80 mg harus dilakukan tes pada awal pengobatan dan 3 bulan sesudah pengobatan. Kemudian disarankan pemeriksaan secara periodik (tiap setengah tahun) selama tahun pertama pengobatan. ;Pasien dengan peningkatan kadar transaminase harus disertai tes kedua (sebagai konfirmasi) dan sering dimonitoring hingga nilai kembali normal. Penggunaan obat dihentikan bila terjadi peningkatan ALT/AST yang menetap > 3 x ULN

{BOTTOM}