informasiobat.com

FLUORO URASIL

NAMA GENERIK
Fluoro Urasil

NAMA KIMIA
5-fluoropyrimidine

STRUKTUR KIMIA
C4H3FN2O2

KETERANGAN
Larutan 1% dalam air mempunyai pH 4.5-5.0

SIFAT FISIKOKIMIA
Serbuk kristal berwarna putih atau hampir putih. Larut sebagian dalam air, sedikit larut dalam alkohol.

SUB KELAS TERAPI
Antineoplastik, Imunosupresan dan obat untuk terapi paliatif

FARMAKOLOGI
Durasi: ~ 3 minggu.;Distribusi Vd: ~22% dari cairan tubuh total, penetrasi cairan ekstraselular, CSF, dan cairan fase 3 (misalnya efusi pleural dan cairan asites).;Metabolisme: Hepatik (90%); melewati enzim dehidrogenase; fluorourasil harus dimetabolisme menjadi bentuk aktif.;Bioavailabilitas: <75%, eratik dan tidak berdiri sendiri.;T eliminasi: Bifasik. Fase awal : 6-20 menit, dua metabolit FdUMP dan FUTP, mempunyai waktu paruh lebih lama tergantung tipe jaringannya.;Ekskresi: paru (jumlah besar dalam bentuk CO2), urin (5% sebagai obat yang tidak diubah) dalam 6 jam.

STABILITAS PENYIMPANAN
Simpan vial dalam suhu kamar dan terlindung cahaya. Sedikit perubahan warna dalam penyimpanan tidak menunjukkan dekomposisi. Setelah dilarutkan dalam D5% atau NS menjadi konsentrasi 0.5-10 mg/mL stabil selama 72 jam pada suhu kamar. ;Jika diletakkan ditempat yang dingin mungkin akan terjadi presipitasi. Hangatkan perlahan-lahan pada suhu 60C akan melarutkan endapan tanpa merusak potensi.;Sediaan topikal disimpan pada suhu kamar.

KONTRA INDIKASI
Hipersensitifitas terhadap fluorourasil atau komponen lain dalam sediaan, status gizi yang buruk, penekanan fungsi sumsum tulang, trombositopenia, potensial serius infeksi, operasi major beberapa bulan terakhir, defisiensi enzym dihidropirimid ;dehidrogenase (DPD), kehamilan

EFEK SAMPING
Toksisitas sistemik biasanya tegantung pada rute dan durasi infus. Catatan: toksisitas sistemik biasanya dihubungkan dengan pemberian parenteral (temasuk neutropenia, neurotoksisitas,dan toksisitas gastrointestinal).;Dapat terjadi juga pada penggunaan topikal terutama pada pasien yang mempunyai defisiensi dihidripirimidin dehidrogenase (DPD) secara genetik.;> 10%;Dermatologi: Dermatitis, pruritis makulopapular, rash, alopesia;GI(tergantung rute dan durasi): rasa terbakar, mual, muntah, anoreksia, stomatitis, esopagitis, diare;Potensial emetik: ;<1000 mg: sedang - lemah (10% sampai 30%); =1000 mg: sedang (30% sampai 60%);Hematologi: Leukopenia, myelosupresif (lebih sering pada pasien yang menerima dosis bolus dari fluorourasil)WBC: Sedang, Platelet: Ringan sampai sedang,Onset (hari): 7-10;Nadir: 14 hari,Recovery (hari): 21,Lokal: Iritan kemoterapi 1% - 10%;Dermatologi: Kulit kering;GI: Ulserasi GI;<1% (terbatas pada yang mengancam jiwa):Abnormalitas enzim kardiak, nyeri dada, koagulopati,sesak napas, perubahan EKG seperti pada kondisi iskemik,hepatotoksisitas,hiperpigmentasi dari pangkal kuku, muka,tangan; dan vena daerah tempat infus,hipotensi, sindrom palmar-plantar (sindrom tangan-kaki), fotosensitivitas, ataksia serebral, sakit kepala, somnolensia,;ataksia seperti telihat pada infus intrakarotid arterial untuk tumor leher dan kepala.;Topical: Catatan: toksisitas sistemik normal biasanya dengan pemberian parenteral (termasuk neutropenia, neurotoksisitas, dan gastrointestinal toksisitas pernah hubungkan pada penggunaan topikal terutama pada pasien dengan defisiensi genetik dari DPD.

INTERAKSI MAKANAN
Hindari black cohosh hitam, dong quai.

INTERAKSI OBAT
Fluorourasil dapat meningkatkan efek warfarin

PENGARUH KEHAMILAN
Faktor risiko untuk sediaan injeksi : D, untuk sediaan topikal X

PENGARUH MENYUSUI
Distribusi fluorourasil dalam air susu tidak diketahui, tidak direkomendasikan untuk ibu menyusui.

PARAMETER MONITORING
CBC (complete blood count : jumlah sel darah merah dan darah putih per unit volume darah), jumlah platelet,tes fungsi ginjal, tes fungsi hati.

BENTUK SEDIAAN
Injeksi, Krim

PERINGATAN
FDA merekomendasikan prosedur dan penanganan zat antineoplastik harus diperhatikan. Penggunaan harus disertai perhatian pada pasien dengan kerusakan fungsi ginjal dan hati. ;Pemberian obat harus dihentikan apabila muntah atau diare berat,stomatis,pendarahan atau terjadi myokardial iskemia.Gunakan dengan peringatan pada pasien yang menerima radiasi dosis tinggi pada daerah pelvis atau sebelumnya telah menggunakan zat alkilasi;Sindrom eritrodisesthesia Palmar-plantar (kaki-tangan) pernah dilaporkan pada penggunaannya. Efikasi dan keamanan pada pasien pediatrik belum diyakini.;Pemberian pada pasien dengan defisiensi dari DPD pernah dilaporkan terjadi diare, neutropenia, dan neurotoksisitas.;Toksisitas sistemik normal pada pemberian parenteral pernah diasosiasikan dengan pemberian topikal terutama pada pasien defisiensi DPD. Hentikan apabila tanda-tanda DPD terjadi. ;Hindari aplikasi topikal pada membran mukosa karena adanya potensi untuk inflamasi lokal dan ulserasi.Penggunaan sediaan oklusif dengan preparasi topikal dapat memperparah inflamasi kulit di sekitarnya.Hindari sinar ultraviolet selama menggunakan terapi.

MEKANISME AKSI
Antimetabolit pirimidin mempengaruhi sintesis DNA dengan memblok metilasi asam deoksiuridisilat; fluorourasil menghambat timidilate sintetase (TS). Kofaktor folat yang menurun diperlukan untuk ikatan kuat antara TS dan 5-FdUMP.

{BOTTOM}